Asas Kehakiman Dalam Islam

Di antara bayyinaat (bukti) adalah adanya saksi yang adil dan diterima persaksiannya, atau adanya indikasi, atau yang dituduh mengaku.

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: لَوْ يُعْطَى النَّاسُ بِدَعْوَاهُمْ، لَادَّعَى رِجَالٌ أَمْوَالَ قَوْمٍ وَدِمَاءَهُمْ، وَلَكِنِ البَيِّنَةُ عَلَى المُدَّعِي، وَاليَمِيْنُ عَلَى مَنْ أَنْكَرَ

Daripada Ibnu ‘Abbas RA bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Seandainya setiap manusia dipenuhi tuntutannya dengan semata-mata dakwaan mereka, nescaya akan ada sebahagian manusia mendakwa mempunyai hak terhadap harta dan darah suatu kaum yang lain. Oleh kerana itu, orang yang mendakwa hendaklah mendatangkan saksi (baiyinah) dan orang yang mengingkari hendaklah bersumpah.” (HR Bukhari No: 4219) Status Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Sikap dan tabiat buruk kebanyakan manusia adalah gemar mendakwa sesuatu yang bukan milik mereka. Sekiranya semua dakwaan mereka dituruti, nescaya akan kecohlah sistem kehidupan manusia. Secara tidak langsung ia membayangkan bahawa banyak persengketaan, pergaduhan malah pembunuhan dan peperangan yang berlaku dalam kalangan manusia membabitkan soal harta benda dan kekayaan.

2.  Untuk menghadapi kes tuntutan dan dakwaan terhadap sesuatu perkara, lslam membawa suatu kaedah kehakiman yang bijaksana iaitu setiap orang yang mendakwa sebarang tuntutan mestilah mengemukakan bukti keterangan menyokong dakwaannya sementara orang yang didakwa pula mestilah bersumpah menafikan tuduhan tersebut.

3.  Di antara bayyinaat (bukti) adalah adanya saksi yang adil dan diterima persaksiannya, atau adanya indikasi, atau yang dituduh mengaku. Jika tidak ada bukti, yang tertuduh hendaklah  bersumpah agar terlepas dari hukuman. Jika yang dituduh enggan bersumpah, ia bererti penakut dan ingin menghindarkan diri dari dihukum.

4.  Seorang hakim wajib berusaha mengetahui segenap sudut dakwaan dan memutuskan hukuman berdasarkan kebenaran yang dibuktikan.

More Posts

Hubungi Saya

Scroll to Top