Manusia dan Kehidupan

Manusia diciptakan daripada dua unsur yang penting iaitu unsur jasmani dan rohani. Kedua-dua unsur tersebut memerlukan tuntutan dan keperluan yang berbeza.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ  بن مَسْعُود قَالَ حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ الصَّادِقُ الْمَصْدُوقُ إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ثُمَّ يَكُونُ فِي ذَلِكَ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ يَكُونُ فِي ذَلِكَ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ يُرْسَلُ الْمَلَكُ فَيَنْفُخُ فِيهِ الرُّوحَ وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيدٌ فَوَالَّذِي لَا إِلَهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلَّا ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلَّا ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا

Daripada Abdullah bin Masud mengatakan, telah menceritakan kepada kami Rasulullah SAW seorang yang jujur lagi di benarkan, baginda bersabda: “Sungguh salah seorang diantara kalian diciptakan kejadiannya dalam perut ibunya selama empat puluh hari daripada air mani, kemudian menjadi segumpal darah juga seperti itu (40 hari), kemudian menjadi segumpal daging juga seperti itu (40 hari), kemudian Allah mengutus malaikat bagi meniupkan ruh padanya, dan diperintahkannya menulis empat perkara iaitu; rezekinya, umurnya, amalnya, dan celaka atau bahagianya.’ Demi Allah yang tiada Tuhan selain Dia, sungguh salah seorang dari kamu mengerjakan amal perbuatan ahli syurga, sehingga jarak antara dirinya dan syurga hanyalah satu hasta, namun suratan takdir telah ditetapkan baginya lalu ia mengerjakan amal perbuatan ahli neraka dan akhirnya ia pun masuk neraka. Ada pula seorang yang mengerjakan amal perbuatan ahli neraka, hingga jarak antaranya dan neraka hanya satu hasta, namun suratan takdir telah ditetapkan baginya hingga kemudian ia mengerjakan amal perbuatan ahli syurga dan akhirnya ia pun masuk syurga.’ (HR Muslim No: 4781) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Allah telah menetapkan proses kejadian manusia di dalam rahim ibu melalui 4 peringkat:

a.  Air mani yang dihimpunkan dengan seperma wanita selama empat puluh hari

b.  Segumpal darah dimana air mani menjadi segumpal darah  selama empat puluh hari

c.  Segumpal daging selepas menjadi segumpal darah selama empat puluh hari

d.  Ditiupkan ruh oleh malaikat menjelang janin berumur 120 hari dan malaikat menulis empat perkara iaitu; rezekinya, umurnya, amalnya, dan celaka atau bahagianya

2.  Manusia dijadikan daripada air mani menunjukkan ianya adalah makhluk yang lemah dan memerlukan pertolongan Allah.

3.  Manusia diciptakan daripada dua unsur yang penting iaitu unsur jasmani dan rohani. Kedua-dua unsur tersebut memerlukan tuntutan dan keperluan yang berbeza. Jasad memerlukan kepada makanan dan minuman serta keperluan fizikal. Begitu juga rohani memerlukan makanan dalam bentuk zikrullah dan ibadat.

4.  Manusia diperintahkan supaya sentiasa berusaha dan berikhtiar serta berdoa dan mengharap rahmat Allah agar sentiasa berada dijalan yang diredhai Allah untuk mendapat balasan syurga.

5.  Balasan syurga itu bergantung kepada rahmat Allah dengan menjadikan kita  istiqamah dengan amal solleh hingga ke akhir hayat. Antara doa yang diajar oleh Rasulullah SAW agar kita tetap di atas agama ini:

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ

“Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu.” (HR Ahmad dan Tirmidzi)

6.  Semoga kita sentiasa istiqamah melakukan amal yang solleh dan berdoa mengharap rahmat Allah agar sentiasa diredhai dan mendapat ganjaran syurga.

More Posts

Hubungi Saya

Scroll to Top